Penduduk Kota Di Rusia Tiba-Tiba Tertidur Selama Sepekan, Penuh Misteri

Lebih dari 7.000 eksperimen pada tanah, udara, air dan darah, rambut dan kuku pasien telah dilakukan oleh para ilmuwan di desa-desa terpencil. Tapi sejauh ini, semua hasil tidak menemukan apa-apa - meskipun para ilmuwan khawatir adanya kebocoran uranium yang bisa menjadi penyebabnya.

Para Ilmuwan kebingungan setelah kota mati Rusia dan sebuah desa terdekat mengalami "wabah tidur" di mana penduduk setempat tertidur selama enam hari. Penduduk desa Kalachi di Kazakhstan dan kota Krasnogorsk yang hampir terbengkalai, tiba-tiba tertidur, dan kemudian bangun dengan tidak ingat apa yang terjadi.

foto ilustrasi: islamedia

Dan penduduk desa khawatir jika mereka mengubur seorang pria tua yang sebelumnya dalam kondisi tidur, karena mereka pikir ia sudah mati. Wabah tidur menyebabkan orang, termasuk anak-anak, tiba-tiba tertidur nyenyak, yang dapat berlangsung dua sampai enam hari.

Marina Felk, 50 tahun, seorang pemerah susu di Kalachi, mengatakan: "Saya sedang memerah susu sapi, seperti biasa, pagi-pagi, dan tertidur. Saya tidak ingat apa-apa, hanya saja ketika saya siuman saya berada di ruang rumah sakit, dan perawat tersenyum pada saya, dan mengatakan: "Selamat datang, akhirnya Anda bangun. Apalagi yang saya ingat? Tidak ada. Saya tertidur selama dua hari dua malam."

Selain tertidur, gejala-gejala lain termasuk lemas, pusing dan kehilangan memori, anak-anak juga melaporkan telah berhalusinasi yang sangat mengerikan. Wabah tidur telah berdampak pada sekitar 60 orang sejauh ini, dan diperkirakan telah dimulai sejak Maret 2013.

Sejak saat itu telah berulang "gelombang" wabah tersebut, Mei 2013, Tahun Baru 2014 dan yang paling baru saat ini, pada bulan Mei 2014.

"Saya menyalakan laptop saya, membuka halaman yang saya butuhkan untuk menyelesaikan membaca - dan itu rasanya seperti seseorang menekan sebuah tombol untuk "mematikan" saya."
Share on Google Plus

About Jeliteng

0 komentar:

Posting Komentar